Latest Posts

Menjelajah Samosir, Pulau Diatas Pulau

By Monday, January 21, 2013 , ,

Sudut Samosir F Chaycya
 Perjalananku menuju Pulau Samosir, kumanfaatkan dalam mengisi waktu luang cuti tahun baru. Terakhir kali mengunjungi pulau ini, 14 tahun lalu, atau tepatnya saat saya duduk dibangku kelas 2 SMP.

Tidak banyak yang berubah dari alam Samosir ini, kita masih dimanjakan dengan hijau beningnya air danau yang tergradasi dengan pantulan warna hijau perbukitan yang mengelilingi pulau. Bukan hanya itu saja, hamparan sawah yang menguning, rumah adat batak Sopo yang masih dihuni warga lokal, hingga putihnya pasir di pantai masih menghiasi relung perjanalanku kali ini ke pulau yang terletak diatas pulau ini.

Perjalanan ke Samosir bisa ditempuh sekitar 5 jam dari bandara internasional Polonia Medan,Sumatera Utara, atau sekitar 2,5 jam dari bandara perintis Silangit, Tapanuli Utara lewat jalur darat dan dilanjutkan dengan naik kapal dari Parapat, atau bisa juga jalan darat via kawasan Tele, Sidikalang. Menuju Samosir, bersama tiga rekan, kami memilih lewat jalur Parapat, dari pelabuhan Tigaraja, kami menaiki kapal penumpang menuju pelabuhan khusus Tuktuk.

Selama 45 menit di kapal, tak hentinya mensyukuri indahnya karunia Tuhan yang luar biasa ini. Di hadapan mata terpampang perbukitan hijau, pemandangan aneka penginapan di pinggir danau yang sedang berbenah, hingga tebing batu, bagian dari bukit yang turut menyatu menyentuh jernihnya air di danau toba.
Take sesaat sebelum kapal penumpang merapat di pelabuhan khusus Tuktuk
Setiba di Samosir, kawasan pertama yang kami singgahi, desa Tuktuk Siadong, yang terletak di Kecamatan Simanindo. Kawasan ini merupakan tempat indah di sebuah tanjung kecil. Turun dari pelabuhan, kita seolah tersihir daya pukaunya dengan panorama pinggir danau toba yang menawan, kebersihan jalan dan rumah yang tertata, sehingga tak heran desa ini dijadikan sebagai desa wisata oleh pemerintahan Kabupaten Samosir.

Disini, ada lebih dari 30 penginapan berbagai tipe yang sebagian besarnya terletak persis di pinggir danau, tersedia resort hotel, hingga guest house yang biasanya diminati para turis ala backpacker. Kami pun memilih penginapan Bernard's Guest House and Restaurant untuk beristirahat. Pelayanannya sangat ramah. Disini, turis dan warga lokal hidup membaur.

Di loby Bernard's Guest House and Restaurant, Tuktuk Siadong f Angeline
"Kebanyakan turis yang stay disini, selain turis keluarga, juga ada bacpacker dari berbagai negara seperti Jerman, Amerika, dan Kanada. Umumnya mereka menyukai kehidupan adat disini, khususnya suasana rumahan yang membuat mereka betah tinggal lama di pinggiran danau toba kadang sampai 2 bulanan lebih," ujar Pemilik Bernard's Guest House.

Dari desa Tuktuk, kami mengendarai motor yang bisa dirental dari penginapan dengan membayar Rp80 ribu per hari, kami memulai penjelajahan mengelilingi Samosir, pulau ditengah danau toba yang terkenal hingga ke luar negeri sebagai kawasan wisata yang terbentuk dari gempa supervulkanik atau tepatnya letusan gunung toba, sekitar 50 ribu tahun yang lalu.

Kami menyinggahi beberapa desa, seperti desa Ambarita, disini, para penikmat pelesir bisa mengunjungi taman kursi batu Raja Siallagan atau yang terkenal dengan sebutan kursi sidang, yang membuktikan hukum kanibalisme dulu berlaku dalam sejarah kehidupan masyarakat Batak, bukan hanya itu saja, di bukit di pinggiran Ambarita ini, kita bisa melihat puluhan batu raksasa yang terganjal di perbukitan, di areal persawahan. Ini menjadi bukti sejarah betapa dahsyatnya dahulu gempa gunung toba. Hal ini juga yang kami temui di rumah doa di Perbukitan Pangururan, dimana altar rumah doa tersebut merupakan batu alam asli peninggalan dari gempa.

Gereja HKBP Ambarita di lereng Bukit Samosir f Chaycya


Di Simanindo, kami sempat berhenti menikmati banyaknya rumah sopo, rumah tradisional batak yang terkelompok atau huta, dan sampai kini, ada yang masih dihuni warga dan ada juga yang sudah dijadikan sebagai museum. Dari tepi Danau di kawasan ini, terlihat dengan jelas pulau kecil yang oleh warga sekitar disebut pulau Tao. Beruntung bagi kami, bisa melihat keindahan pulau ini, saat matahari tengah diubun-ubun, pulau ini tampak lebih bersinar dibanding perbukitan lain yang memagari Samosir.

Samosir dari kawasan Pantai Parbaba, Pangururan f Chaycya
Penjelajahan keeksotisan Samosir tak henti disitu saja, kami pun pergi menuju Kecamatan Pangururan, disini, kami bisa menikmati mutiara terpendam, pantai berpasir putih di desan Parbaba. Di pantai ini, mata juga tak berhenti dimanjakan pemandangan bingkai bukit hijau. Ada juga Hot Spring atau pemandian air panas di Pangururan. Akses kesini, cukup mendaki sedikit saja, kita bisa menikmati pemandian air panas alam yang sumber airnya berasal dari Pusuk Buhit, tempat suku batak berasal.
Berdiri diatas batu raksasa, hasil peninggalan gempa super-vulkanik gunung Toba, sekitar 50 ribu tahun lalu. Foto diambil di depan Eben Haezer House of Prayer, Pangururan


Bukit dengan tampilan Hot Spring di kecamatan Pangururan. Diambil dari kawasan Eben Haezer House of Prayer f Chaycya
Dalam perjalanan mengelilingi Samosir, kita bisa menikmati panorama bukit hijau, dengan eksotisnya air terjun Samosir dari perbukitan yang bisa dilihat jelas dari pinggir jalan utama, menyaksikan areal sawah warga yang membentang serta pemandangan danau yang tenang, dan memantul. Ini kita saksikan dalam sekali kedip lalu membuka mata, ya kita bisa menikmatinya di Samosir.

Danau Toba dari Tanjung Kecil di kawasan Tuktuk Siadong f Chaycya
Akhir perjalanan kami di Samosir, ditutup dengan belanja aneka souvenir khas Toba di Tomok, sebelum kapal membawa kami pulang menuju Parapat. Oh ya, suhu udara di kawasan ini cukup dingin, dan bahkan kadang berkabut sepanjang hari. Sebaiknya, bagi para penikmat pelesir, saya sarankan untuk membawa perlengkapan baju hangat yang memadai.***

PS: Perjalananku ke Toba, kuisi dalam memanfaatkan cuti tahun baru 29 Desember 2012 - 7 Januari 2013. Tulisan ini sebelumnya telah dimuat di kolom Pelesiran Harian Batam Pos, edisi Minggu, 20 Januari 2013. Thanks to editor.

You Might Also Like

4 komentar

  1. aduh keren kali chay...
    jadi nyesal dulu ga sering menjelajahi keindahan Toba Samosir
    sekarang udah di ranto jadi ngidam2 gini

    ReplyDelete
  2. hi hi...
    ayuk kapan kita ke pulau...sa..... eh Vietnam jun? hahaha

    ReplyDelete